Penjelasan Hutang Jangka Panjang : Pengertian, Contoh, dan Jenis

5 min read

Hutang Jangka Panjang – Pada sebuah usaha pastilah memerlukan modal usaha. Apakah usaha tersebut baru akan dimulai atau pada tahap pengembangan. Terdapat berbagai macam sumber modal seperti kerjasama, investor eksternal ataupun didapatkan dari kredit atau hutang.

Khusus sumber yang berasal dari hutang dikategorikan menjadi dua yaitu Hutang jangka pendek dan hutang jangka panjang.

Sumber modal berupa hutang baik hutang jangka panjang maupun pendek sangat dibutuhkan dalam pembiayaan/pendanaan segala kebutuhan perusahaan yang sangat kompleks. Hutang tersebut dapat digunakan untuk proses produksi, distribusi, pemasaran, upah karyawan, research adn development, hingga kegiatan operasional seperti pembiayaan alat dan perawatan alat.

Hutang jangka panjang digunakan oleh perusahaan untuk memajukan perusahaan dalam jangka waktu yang lama. Pembelian keperluan pokok maupun sekunder, segera ataupun tidak akan tetap diperlukan sehingga hutang jangka panjang tidak dapat dihindari.

Pada praktiknya hutang jangka panjang digunakan dalam kegiatan operasional seperti pengadaan fasilitas (alat dan mesin) yang memiliki sifat penggunaan jangka panjang, sebagai tambahan modal permanen, memperluas area usaha perusahaan, akuisisi, dan segala hal yang memiliki sifat permanen dan jangka panjang.

Memiliki hutang khususnya hutang jangka panjang pada sebuah usaha/bisnis merupakan hal yang biasa diterapkan oleh perusahaan. Terdapat pula berbagai jenis hutang yang berbeda cakupannya. Pada perusahaan dan pelaku usaha dengan tujuan dan target jangka panjang maka hutang jangka panjang sudah pasti akan lebih disukai daripada hutang jangka pendek.

Secara umum kepemilikian akan hutang terlebih hutang dalam skala besar memang sangat mengganggu kesehatan keuangan perusahaan. Namun di sisi lain hutang sangat diperlukan dan tidak dapat dielakkan jika perusahaan ingin terus berkembang dan maju.

Oleh karena itu banyak perusahaan yang memilih hutang jangka panjang dikarenakan jumlah nominal yang besar dan waktu pembayaran hutang yang cukup lama. Sehingga hal ini memberikan sisi positif yang lebih besar asal diikuti dengan Manajemen yang baik.

Artikel ini akan membahas secara mendetail mengenai hutang jangka panjang mulai dari pengertian hutang jangka panjang, jenis hutang jangka panjang, cara menghitung salah satu jenis hutang jangka panjang, contoh hutang jangka panjang, dan penjelasan lainnya. Harapannya melalui artikel ini akan banyak memberi informasi dan menjadi referensi dalam pembuatan jurnal atau makalah hutang jangka panjang serta menjawab berbagai contoh soal hutang jangka panjang.

 

Baca Juga : Modal Kerja : Pengertian, Manajemen, Konsep, Jenis, dan Contoh

Pengertian Hutang Jangka Panjang

Paling tidak pada artikel ini akan dibahas mengenai Pengertian Hutang Jangka Panjang dari berbagai sudut pandang. Meski demikian pengertian tersebut memiliki makna satu dnegan lainnya hanya berbeda dalam penyampaiannya. Berikut pengertian hutang jangka panjang :

  1. Secara Umum

Hutang jangka panjang merupakan hutang yang dimiliki oleh perusahaan dan harus dilunasi dalam waktu yang relatif lama. Jatuh tempo pelunasan hutang jangka panjang biasanya dalam satu periode akuntansi yaitu satu tahun atau bahkan lebih.

Pembiayaan dalam rangka melunasi hutang jangka panjang tidak berasal dari aktiva lancar seperti piutang dagang, investasi jangka pendek, kas perusahaan, ketersediaan stock produk di gudang, dan berbagai aktiva lancar lainnya.

Pelunasan hutang jangka panjang umumnya dibayar dengan aktiva tidak lancar. Aktiva tidak lancar ialah aset ataupun kekayaan yang dimiliki perusahaan dengan nilai waktu ekonomis yang lama atau memiliki sifat permanen. Selain ast jangka panjang, aktiva tidak tetap ini dalam satu tahun periode operasional tidak mudah habis.

Contoh dari aktivas tidak tetap adalah segala macam aset perusahaan seperti saham, inestasi jangka panjang, dan lain-lain

  1. Ilmu Akuntansi Keuangan Menengah

Berdasarkan ilmu akuntansi keuangan menengah, obligasi merupakan salah satu dalam hutang jangka panjang. Obligasi adalah pinjaman perusahaan yang diperoleh dari pemilik perusahaan lain.

Obligasi berbentuk surat utang jangka panjang dan diterbitkan oleh pemerintah maupun perusahaan yang memiliki jumlah nominal dan waktu pelunasan tertentu. Waktu jatuh tempo sudah ditetapkan bersama sebelumnya.

Berkebalikan dari saham, obligasi tidak memberi hak miliki pada orang yang memiliki surat obligasi. Sedangkan saham memberi hak milik pada orang yang memegang surat kepemilikan saham.

 

  1. Kieso

Dinyatakan oleh Kieseo bahwasanya hutang jangka panjang merupakan kewajiban (hutang) yang harus dipenuhi di masa yang akan datang. Pemenuhan hutang tersebut disebabkan karena penundaan pelunasan hutang yang seharusnya dilaksanakan saat periode 1 tahun/ atau lebih pada periode operasional perusahan.

Perbedaan hutang jangka panjang dan hutang jangka pendek adalah terletak pada periode pelunasannya atau jatuh tempo. Hutang jangka pendek harus dibayarkan dan diselesaikan dalam jangka waktu kurang dari satu siklus/periode akuntansi yaitu kurang dari satu tahun.

Dapat disimpulkan maka perlu adnaya contoh perhitungan akuntansi hutang jangka panjang maupun jangka pendek untuk lebih cermat dalam pemenuhan kewajiban keduanya.

Berdasarkan beberapa pengertian mengenai utang jangka panjang memiliki sebuah kesimpulan. Hutang jangka panjang adalah suatu kewajiban suatu pihak kepada pihak lain yang harus dilunasi dalam jangka waktu lebih dari satu periode akutansi (satu tahun).

Aktiva tidak lancar biasa digunakan dalam pelunasan utang jangka panjang meski kadang dapat menggunakan kas. Pada akhir periode akuntansi, terdapat sebagian dair hutang jangka panjang yang bertransformasi sebagai hutang jangka pendek. Oleh karenanya diperlukan cara menghitung hutang jangka panjang atau penyesuaian hutang jangka panjang yang telah jatuh tempo menjadi hutang jangka pendek.

 

Baca Juga : Pengertian Manajemen Kas dan Penjelasannya Lengkap

 

Jenis Jenis Hutang Jangka Panjang

Terdapat dua jenis hutang jangka panjang yang dapat kita ketahui. Jenis jenis utang jangka panjang yaitu :

  1. Hutang Hipotek

Pengertian hutang hipotek adalah hutang yang timbul disebabakan pendapatan dana yang bersumber dari hutang dnegan penggunaan jaminan harta tetap. Harta tetap yang berupa barang tidak bergerak seperti berbagai sertifikat (tanah, gedung/ruko/bangunan).

Apabila kondisi perusahaan tidak sanggup membayar hutang sesuai dengan jatuh tempo, sebagai gantinya pemberi hutang mempunyai hak untuk menyita ataupun menjual harta tetap yang menjadi jaminan. Hal tersebut dilakukan untuk memperoleh dana yang disesuaikan dengan jumlah dana hutang yang belum terbayarkan.

Hutang hipotek pada umumnya hanya diperoleh dari 1 sumber, sebagai contoh melakukan peminjaman hutang hipotek kepada perbankan.

 

  1. Hutang Obligasi

Definisi hutang obligasi ialah hutang yang muncul disebabkan dana yang diperoleh melalui surat-surat obligasi yang diterbitkan. Pemegang surat obligasi adalah orang yang melakukan pembelian terhadap obligasi.

Hal-hal yang dicantumkan dalam surat obligasi seperti jumlah nominal, waktu pelunasan, interest per year, beserta segala ketentuan yang disesuaikan dengan jenis obligasi yang disepakati oleh pemberi pinjaman dan yang menerima pinjaman.

 Tipe Obligasi

Obligasi memiliki berbagai macam tipe diantaranya :

  • Obligasi terjamin dan tidak terjamin
  • Berjangka
  • Berseri
  • Terdaftar
  • Kupon Obligasi

Pada pengertian yang lain maka obligasi dibagi menjadi dua yaitu :

  • Obligasi yang dapat ditukar (biasa ditukar dengan saham biasa tergantung pemilik saham dan obligasi)
  • Tidak dapat ditukar

Hal yang Mempengaruhi Nilai Pasar Obligasi

  • Jumlah nominal uang yang diperoleh
  • Tenggang waktu hingga jumlah keseluruhan diterima
  • Suku Bunga Pasar

 Kelebihan Obligasi

Obligasi memiliki keebihan tersendiri di bandingkan perolehan dana dari pengeluaran surat saham. Kelebihan hutang obligasi diantaranya :

  • Pemilik surat obligasi tidak memiliki hak suara pada penentuan kebijakan perusahaan. Hal ini menguntungkan karena tidak mempengaruhi manajemen internal perusahaan.
  • Bunga obligasi cenderung lebih kecil apabila dikomparasikan dengan deviden yang dibagikan pada pemilik saham.
  • Bunga obligasi adalah biaya yang menjadi beban bagi perusahaan dan dapat mempengaruhi terhadap berkurangnya kewajiban pajak. Sedangkan deviden merupakan laba yang harus dibagikan pada pemilik saham dan tidak dibebankan menjadi biaya.

 Kekurangan Obligasi

  • Bunga obligasi tetap menjadi beban perusahaan dalam kondisi memperoleh laba maupun saat mengalami kerugian.
  • Pemegang obligasi tetap dapat meminta pengembalian obligasi meskipun perusahaan tidak sanggup melunasi hutang obligasi. Sebaliknya pemilik saham akan ikut menanggung apabila terjadi risiko kerugian yang didrita perusahaan.

 

Baca Juga : Hal Penting Sebelum Melakukan Pinjaman Online

 

Resiko Hutang Jangka Panjang

Disamping keuntungan atau kebermanfaatan utang jangka panjang yang dapat diperoleh perusahaan. Terdapat resiko yang dapat diderita oleh perusahaan. Berbagai resiko utang jangka panjang diantaranya :

  1. Resiko yang diterima akan semakin besar seiring dengan semakin lama jangka waktu pada pinjaman dana dan pelunasannya.
  2. Jumlah sumber dana pinjaman sangat terbatas.
  3. Apapun namanya, hutang merupakan beban yang menjadi tanggung jawab bagi perusahaan.
  4. Tanggal jatuh tempo sudah pasti/tetap dan tidak memandang kondisi perusahaan.
  5. Nilai saham yang dimiliki perusahaan dapat terpengaruh oleh besarnya jumlah utang jangka panjang.

 

Ketentuan, Kriteria, dan Syarat Hutang Jangka Panjang

Ketentuan

Utang jangka panjang memiliki ketentuan yang harus dipenuhi. Ketentuan-ketentuan utang jangka panjang diantaranya :

  1. Si penerima hutang diharapkan dapat menjaga tingkat modal minimalnya.
  2. Penerima utang tidak diperbolehkan menjual piutang untuk memperoleh uang cash.
  3. Aktiva tetap milik penerima pinjaman harus menjadi jaminan dalam bentuk hipotek kepada pemberi pinjaman.
  4. Memberi batasan akan pinjaman di kemudian hari melalui pelarangan penambahan pinjaman atau mewajibkan hutang tambahan tersebut sebagai subordinasi pada utang jangka panjang.

 Kriteria

Usaha dalam mengakses utang jangka panjang yang memiliki jatuh tempo lebih dari satu tahun (biasanya5 – 20 tahun) memiliki berbagai kriteria dalam pemenuhan persyaratannya.Kriteria yang harus dipenuhi seperti :

  1. Data dan Laporan harus disimpan dengan administrasi yang baik.
  2. Wajib melakukan pembayaran pajak
  3. Menjaga kinerja usaha yang masuk sebagai bagian perusahaan dalam pengajuan utang.

 Syarat

Persyaratan yang dierlakukan pada perjanjian utang jangka panjang secara umum meliputi berbagai poin sebagai berikut :

  1. Pencatatan yang diterapkan oleh peminjam harus sesuai dengan kaidah akuntansi terutama pada hal yang berhubungan dengan utang jangka panjang.
  2. Melaporkan secara berkala terkait kondisi keuangan perusahaan yang telah diaudit.
  3. Bagi peminjam urusan pembayaran pajak dan kewajiban lain harus diselesaikan sesuai dengan tenggang waktu yang ditetapkan.
  4. Perusahaan yang meminjam harus sanggup menjaga semua aset perusahaan agar dapat digunakan untuk keberjalanan operasional.

Manajemen Hutang Jangka Panjang

Memiliki utang jangka panjang bagi perusahaan memang sudah suatu kondisi umum. Oleh karena itu ada hal yang wajib diketahui perusahaan baik cara menghitung hutang jangka panjang maupun hal yang terkait dengan akuntansi hutang jangka panjang.

Kondisi tersebut mewajibkan perusahaan melakukan manajemen tersendiri terhadap utang jangka panjang. Manajemen utang jangka panjang dapat dilakukan dengan menyusun neraca hutang jangka panjang yang dimiliki. Neraca merupakan laporan kondisi keuangan perusahaan pada satu siklus akuntansi selama satu tahun. Neraca memiliki tujuan untuk mengkalkulasi mengenai kondisi keuangan perusahaan baik aktiva maupun pasiva. Perhitungan pada neraca meliputi dana yang masuk dan keluar, biaya operasional maupun kondisi keuangan yang lancar pada akhir periode.

Neraca inilah yang akan menjadi acuan dan standar dalam penentuan keputusan yang berhubungan dengan euangan perusahaan di periode selanjutnya.

 

Baca Juga : 17 Bisnis Online Terpercaya dan Tips Cara Memulainya