By | June 26, 2018

Pengertian Pengawasan, Fungsi dan Tujuannya – Pada kegiatan manajemen dalam organiasi maupun perusahaan, istilah akan pengertian pengawasan sangat mudah ditemui. Namun pertanyaannya apakah pengertian pengawasan yang tersebar pada pemahaman umum sesuai dengan pengertian para ahli di bidang manajemen ?

            Istilah mengenai pengertian pengawasan menurut bahasa Indonesia berasal dari kata “awas” dimana berarti pengawasan adalah aktivitas mengawasi atau mengamati sesuatu dengan teliti. Aktivitas lanjutan dari pengawasan adalah melaporkan hasil pengawasan tersebut.

            Pengawasan dalam bahasa inggris disebut dengan pengendalian (controlling). Istilah ini memiliki makna yang lebih luas dibanding dengan pengertian pengawasan. Banyak yang mengatakan bahwa pengawasan sama dengan pengendalian. Oleh karena itu pengawasan selalu dimasukkan pada fungsi manajemen bersamaan dengan pengendalian.

            Pengawasan dalam Manajemen suatu organisasi/perusahaan memiliki peranan penting baik pengawasan internal maupun eksternal. Melalui aktivitas pengawasan diharapkan dapat segera diketahui apabila terjadi penyimpangan dalamkeberjalanan manajemen organisasi yang tidak sesuai dengan perencanaan yang telah ditentukan.

            Pada artikel ini akan dibahas secara lebih spesifik mengenai teori pengawasan yang meliputi pengertian pengawasan secara umum maupun menurut para ahali, fungsi pengawasan, tujuan pengawasan, dan jenis jenis pengawasan. Melalui artikel mengenai pengawasan ini diharpkan mampu menjadi refrensi dari pembuatan artikel ilmiah, jurnal ataupun makalah pengawasan yang lainnya.

 

Baca Juga : Pengertian Evaluasi dalam Manajemen : Apa arti Evaluasi ?

 

Pengertian Pengawasan

Terdapat berbagai Pengertian Pengawasan Manajemen yang dapat dipaparkan. Oleh karena itu pada pembahasan mengenai pengertian pengawasan akan dibagi menjadi dua sub bab yaitu pengertian pengawasan secara umum dan pengertian pengawasan yang dikemukakan oleh para ahli. Penjabaran ini nantinya dapat membantu pembaca dalam memahami lebih dalam mengenai makna inti dari pengertian pengawasan.

  1. Secara Umum

Secara umum pengertian pengawasan adalah proses untuk menjamin segala kegiatan yang dilaksanakan telah sesuai dengan perencanaan yang ditetapkan. Lebih lengkapnya definisi pengawasan adalah usaha yang disusun secara sistematis untuk menentukan acuan kerja pada proses perencanaan sistem feedback informasi, mengkomarasi hasil kerja dengan acuan kerja, menganalisis terjadinya penyimpangan, dan segera mengambil langkah perbaikan yang dibutuhkan untuk keterjaminan penggunaan sumber daya organisasi/perusahaan secara efektif dan efisien dalam rangka pencapaian tujuan organisasi.

Berdasarkan pengertian pengawasan tersebut pada dasarnya kegiatan pengawasan dilaksanakaan untuk mengetahui secara segera terkait penyimpangan, penyalahgunaan, pemborosan, maupun problematika organisasi yang lain, kemudian dilakukan langkah koreksi dan perbaikan terhadap permasalahan tersebut.

Selain itu pengawasan secara keseluruhan merupakan aktivitas membandingkan antara hasil yang telah dilaksanakan dengan perencanaan yang telah ditetapkan. Oleh karena itu dalam pengawasan diperlukan adanya acuan, standar, alat ukur terkait hasil yang infgin dicapai.

  1. Menurut Para Ahli

Para ahli manajemen juga mengemukakan beberapa definisi pengawasan. Pengertian pengawasan antara satu ahli dengan lain mungkin berbeda namun memiliki makna yang kurang lebih sama hanya berbeda cara pandang. Berikut pengertian pengawasan menurut para ahli :

Winardi

Definisi pengawasan adalah seluruh kegiatan yang dijalankan oleh pihak manajer untuk memastikan bahwa hasil sesungguhnya sesuai dengan hasil dari perencanaan.

Basu Swasta

Pengertian pengawasan adalah fungsi penjaminan bahwa segala aktivitas akan memberikan hasil sesuai dengan yang diharapkan.

Sondang P. Siagian

Pengawasan ialah proses mengamati suatu pelaksanaan dari keseluruhan aktivitas organisasi untuk menjamin supaya seluruh tugas yang sedang dilaksanakan sesuai dengan perencanaan sebelumnya.

Victor M. Situmorang dan Jusuf Juhir

Arti pengawasan yaitu segala bentuk upaya dan perbuatan yang ditujukan untuk mengetahui sejauh mana keberjalanan pekerjaan yang telah dilaksanakan sesuai dengan aturan dan tujuan yang akan diraih.

Henry Fayol

Fayol menyatakan bahwa pengawasaan terdiri proses pengujian untuk mengetahui apakah segala sesuatu dilaksanakan sesuai perencanaan dan sesuai perintah dan aturan yang ada.

Pengawasan bertujuan untuk mengetahui kekurangan dan penyimbangan untuk segera diperbaiki dan mencegah terjadinya kealahan yang sama di kemudian hari.

 

Baca Juga : Penjelasan Lengkap Fungsi Manajemen Menurut Henry Fayol

 

Djamaluddin Tanjung dan Supardan        

Fungsi pengawasan dalam manajemen adalah salah satu fungsi manajemen yang bertujuan sebagai penjamin agar segala keberjalanan aktivitas kerja sesuai dengan acuan yang telah ditentukan dan disusun dalam perencanaan.

Soekarno K                 

Pada buku Dasar-Dasar Manajemen, pengertian pengawasan yang dikemukakan Soekarno K adalah suatu proses yang menetapkan terkait hal yang harus dilaksanakan, tujuan dilaksanakannya hal tersebut, dan supaya yang dilaksanakan sesuai dengan perencanaan.

Soekarno K dalam menjabarkan arti pengawasan menitikberatkan kegiata pengawasan sebagai proses dalam penentuan terhadap hal apa saja yang harus dilaksanakan.

George R. Terry

Terry menjelaskan bahwa pengawasan merupakan upaya untuk menentukan hasil yang telah diraih, mengevaluasi hasil tersebut, dan menjamin supaya hasil tersebut sesuai dengan perencanaan.

Sarwoto

Dalam buku yang berjudul Dasar Dasar Organisasi dan Manajemen, pengertian pengawasan yang dijelaskan Sarwoto adalah aktivitas manajer dalam pengupayakan supaya tugas dan pekerjaan dapat dijalankan sesuai dengan perencanaan yang ditentukan.

Pada pengertian pengawasan itu dijelaskan bahwa pelaksana fungsi pengawasan dalam manajemen adalah manajer dan alat ukur kegiatan pengawasan adalah perencanaan yang telah disusun sebelumnya.

Selain itu secara implisit dalam bukunya, Sarwoto mengemukakan terkait tujuan pengawasan yang mengupayakan supaya tugas dan tanggung jawaab dijalankan dan disesuaikan dengan acuan pada perencanaan. Sehingga tugas dan pekerjaan yang dimaksud adalah pekerjaan yang sedang dijalankan.

M. Manullang

Manullang mendeskripsikan pengawasan sebagai proses penentuan tugas dan tanggung jawab yang telah dijalankan, melakukan penilaian, dan melakukan tindakan korektif jika diperlukan dengan tujuan agar pelaksanaan yang telah dijalankan sesuai dengan perecanaan.
fungsi pengertian pengawasan

 

Fungsi Pengawasan dalam Manajemen

Aktivitas pengawasan memiliki fungsi dalam kegiatan manajemen. Pengertian fungsi pengawasan pada dasarnya adalah untuk menilai, menganalisis, dan memberi rekomendasi serta menyampaikan mengenai laporan yang berkaitan dengan bidang pekerjaan dari sebuah departemen atau organisasi/perusahaan yang sudah diteliti. Aktivitas ini juga termasuk ke dalam fungsi kepemimpinan dalam organisasi.

Secara lebih terperinci berikut fungsi pengawasan dalam manajemen yang dapat diketahui :

  1. Pengawasan menilai apakah setiap elemen/unit dalam organisasi menjalankan kebijakan dan aturan yang sesuai dengan tugas masing-masing.
  2. Untuk menilai surat maupun laporan apakah telah mendeskripsikan aktivitas yang aktual dengan tepat dan teliti.
  3. Sebagai penilai terkait pengontrolan aktivitas manajemen apa sudah memadai dan dilaksanakan dengan efektif.
  4. Menganalisis apakah aktivitas yang telah dikerjakan secara efektif meraih sasaran yang ditentukan sebelumnya.
  5. Meneliti apakah aktivitas dijalankan seefisien mungkin.

 

Tujuan Pengawasan

Aktivitas pengawasan memiliki berbagai macam tujuan dalam manajemen organisasi, diantaranya :

  1. Menjamin keberjalanan pekerjaan sesuai dengan perencanaan, kebijakan dan prosedur yang ditetapkan.
  2. Melakukan koordinasi antar aktivitas yang dilaksanakan.
  3. Menghindari terjadinya penyalahgunaan dan pemborosan anggaran.
  4. Melakukan penjaminan akan terwujudnya kepuasan konsumen terhadap produk yang dihasilkan (apabila perusahaan nirlaba)
  5. Membangun kepercayaan konsumen/publik pada kepemimpinan organisasi/perusahaan/pemerintahan.
Artikel TerkaitArtikel Terkait
Pengertian Koordinasi Dalam Manajemen Organisasi12 Cara Meningkatkan Motivasi Kerja Karyawan Perusahaan
Pengertian Kepuasan Kerja dan Faktor Yang MempengaruhiPengertian Kompensasi, Jenis-Jenis, Tujuan, dan Pengaruhnya

Jenis Jenis Pengawasan

Pengawasan dibagi menjadi dua yaitu pengawasan internal dan eksternal. Pengertian pengawasan internal yaitu kegiatan pengawasan yang dijalankan oleh badan pengawasan yang ada di dalam organisasi yang bersangkutan. Kemudian pengawasan ekternal ialah pengawasan yang dilaksanakan oleh unit pengawasan yang berada di lingkukan luar organisasi yang diawasi.

Berdasarkan dua tipe tersebut terdapat jenis jenis pengawasan yang perlu diketahui sebagai berikut :

  1. Preventif dan Represif. Pengawasan preventif dilaksanakan sebelum suatu aktivitas maupun program dijalankan. Pengawasan ini memiliki tujuan agar mencegah penyimpangan dalam suatu kegiatan. Sebagai contoh pengawasan dalam perusahaan pada bidang keuangan terkait penyusunan usulan anggaran. Pengawasan ini dilaksanakan sebagai usaha menghindari adanya penyelewengan anggaran dalam keberjalanan program yang akan merugikan perusahaan. Adapun pengawasan represif yaitu pengawasan yang dilaksanakan pada aktivitas setelah aktvitas tersebut telah selesai dijalankan. Contohnya pengawasan yang dilakukan pada akhir tahun anggaran baik pengawasan dana desa hingga anggaran nasional dimana dana telah ditetapkan saat perencanaan kemudian telah dilaksanakan kegiatan hingga laporan pertanggungjawabannya.
  1. Aktif dan Pasif. Pengawasan aktif disebut juga pengawasan dekat. Pengawasan ini dijalankan langsung di lokasi kegiatan yang akan diawasi. Sedangkan pengawasan pasif dilakukan dari jarak jauh seperti pengawasan dengan penelitian dan pengujian pada surat ataupun laporan hasil kegiatan yang disertai bukti-bukti terkait dengan pelaksanakan kegiatan.
  2. Pengawasan Kebenaran Formil. Jenis pengawasan ini merupakan pengawasan menurut menurut hak (rechtimatigheid) dan memeriksa kebenaran materiil terkait tujuan dilakukannya pengeluaran (doelmatigheid).

 

Incoming search terms:

  • pengawasan dalam manajemen
  • contoh pengawasan dalam manajemen
  • fungsi pengawasan dalam manajemen
  • pengertian pengawasan
  • fungsi pengawasan manajemen
  • fungsi pengawasan
  • pengertian pengawasan manajemen
  • fungsi manajemen pengawasan
  • manajemen pengawasan
  • pengertian pengarahan manajemen menurut para ahli

3 Replies to “Pengertian Pengawasan Dalam Manajemen Beserta Fungsi dan Tujuan”

  1. Pingback: Pengertian Audit Internal : Tujuan, Fungsi, Ruang Lingkup

  2. Pingback: Fungsi Pengawasan Dalam Manajemen Dan Pengendalian Organisasi

  3. Pingback: Pengertian Sistem Informasi Manajemen Menurut Para Ahli,Fungsi,Tujuan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *